Friday, March 4, 2011

Pengalaman di Konti



Pengalaman berbicara di konti radio bukanlah perkara yang biasa saya lakukan.

Bahkan inilah julung kalinya saya berada di udara untuk berkongsi idea dan memugar rasa mencintai figur terulung agama yang tak lain tak bukan ialah rasul junjungan kita.

Mengupas isu dan bercakap di konti rupanya bukanlah sesuatu yang mudah.

Walaupun berucap secara langsung dan berceramah sudah menjadi kebiasaan saya, tapi bercakap seorang diri tanpa dapat menangkap respons fizikal penerimaan audiens amat merimaskan saya. Saya seolah berada diawangan berbicara seorang diri.

Entah siapa jualah yang mendengar suara saya di petang sore sebegini.

Entah mampu atau tidak saya mengupas isu dan melangsai tanggugjawab tim radio maulidurrasul yang diamanahkan oleh sektor pendidikan islam ini untuk saya.

Entah ada manfaatkah tazkirah saya di petang itu...

Teringat pengalaman saya berjinak dalam memberi tazkirah.

Kebiasaan saya suka berada berdekatan dengan mad'u dakwah untuk bercakap dengan tone suara yang sewajarnya. Saya bimbang untuk bercakap dengan suara sumbang yang berlebihan kadar lantangnya yang hanya akan membazirkan tenaga, mengundang jelik dihati audiens dan yang lebih parahnya mengundang riak dari amarah nafsu yang memperdayakan.

Dengan menatap wajah dan anak mata pendengar serta melihat gelagat mad'u menjadikan saya lebih bertenaga untuk bercakap. Keutamaan saya untuk berucap bukanlah sekadar menghabiskan masa yang diperuntukkan tetapi lebih kepada memanfaatkan ruang berjumpa ini dengan tazkirah yang memberi makna. Kiranya fizikal dan mental mad'u telah lesu diasak kantuk atau kelaparan, rasanya lebih baik saya menukar rentak dengan menerima soalan, bercerita mahupun menamatkan bicara dalam kadar masa yang berpatutan.

Sahabat saya Ustaz Suhaizi , pegawai dakwah di JPN Penang juga penyelaras tim radio maulidurrasul ini, juga yang menjadi penunjuk jalan dan kamera man.

Tapi, ada kalanya ruangan dewan dan tempat tidak mengizinkan.

Terpaksalah mengharungi tazkirah dengan meneliti sebahagian pendengar yang kelihatan, adapun yang berbaki .... moga ianya memberi reaksi yang sama.

Pernah sekali tatkala saya diminta menyempurnakan slot ceramah maulidurrsaul di SMK SANZAC, kota kinbalu. Keluasan dewannya tidak begitu mengizinkan untuk menampung jumlah pelajar yang amat ramai.

Lalu saya diminta berucap di pentas tinggi yang sebenarnya adalah aras kedua anak tangga di tapak perhimpunan, dengan kehadiran hujan renyai juga menidakkan saya untuk beraksi secara langsung didepan audiens.

Dan realitinya, pagi itu saya seolah berucap di sebuah konti besar tanpa audiens dihadapan saya. yang ada hanyalah lapangan kosong yang telah ditinggalkan pelajar. Para pelajar pula diminta berada ditepi kelas dan dewan menghadap ke anak tangga petas konti saya, dan disitulah saya mencipta sejarah berucap tanpa audiens secara langsung ..... umpama di konti radio.

Dan di SMK HJ MOHD NOR, para ustaz guru agama di beri slot secara bergilir selama 10-15 minit untuk mengulit tazkirah sekadar mungkin, memberi informasi agama yang termampu untuk jumlah warganya seramai 800 orang. Dengan tempatnya di ruang siaraya disudut kanan pejabat, saya sempat bertamu dihadapannya sebanayk dua kali menyampaikan tazkirah, pengalaman yang seumpama konti ini rupanya membuka jalan untuk saya merasa lebih tenang dan tidak gugup didalam konti sebenar yang serba sejuk dan dingin.

Saya melunaskan tanggungjawab.

Allah menjadi saksi, moga ianya bermanfaat.

1 comment: